Monday, March 24, 2014

Cerita Kelahiran Kesayangan: Nara Dirga (Part I)

Ini proses perubahan hidup sepasang manusia yang baru saja merayakan usia pernikahannya genap 1 tahun 1 bulan, dan kemudian 1 hari setelahnya resmi menjadi orang tua baru setelah kelahiran bayi pertamanya.

Walaupun telat, tapi dibuang sayang banget cerita proses kelahiran anak kami, yayang akha become to be nara.. Here it is...

Kamis, 2 Januari 2014
Masuk 39 weeks usia kehamilan, belum ada tanda-tanda cinta juga dari yayang.
Mules? NO! Pecah ketuban? NO! Kontraksi beneran bahkan palsu? NO jugak!
Oke jadwal kontrol ke Obgyn dr. Dewi, beratku saat itu udah 71 kg kurang lebih. Begitu masuk ruangan dokter ditemenin mamah karena kebetulan suami lagi ada urusan ke kantor.
Dokter bilang: "wah si kecil masih betah di perut mommy ya?"
"sering ditengokin bapaknya gak?" helahh ditanya gitu lagi.. Hiks
Disuruh sering-sering jalan, padahal udah.. Tapi ya gimana emang yayang ni masih betah di perut.. :)

Akhirnya dokter Dewi rekomendasiin buat ambil tindakan induksi tanggal 10 Januari 2014 pas usia kehamilan 40w1d, itupun kalau sampai seminggu ke depan masih belum ada juga tanda-tanda yayang will down to the earth.. Karena kasian kalo yayang masih di dalem perut sampai usia kehamilan 10 bulan, hawatir plasenta udah kurang bagus kerjanya, air ketuban berkurang dll. Walaupun bahasa dokter dewi sederhana cecandaan sama mamah, karena sama-sama orang sunda, "bisi keriput kalilaan" katanya begitu.


Yaudahlah pasrah aja, mau diapain yang penting yayang bisa lahir selamat sentausa, syukur2 bisa tetep lahir normal. Walaupun banyak yang nakut-nakutin, "jangan induksi, sakitnya berkali-kali lipat dari mules alami", "induksi udah sakit banget, kebanyakan ujung-ujungnya caesar". Sempet takut sih, tapi ya bismillah aja deh, gimana maunya yayang. Banyak-banyak afirmasi positif ke yayang menjelang tanggal 10, berharap sebelum tanggal 10 ada tanda cinta dari yayang.

Hari demi hari cemas seneng deg-degan semua jadi satu menanti kelahiran yayang.. Nonton film "Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck" dulu sama suami, padahal suami udah ogah-ogahan banget ngajak emak-emak hamil yang udah hampir 40 minggu bawa-bawa perut gede ke mol. Tapi beralesan aja, mungkin ni yayang belum mau lahir karena ngidam terahirnya belom kesampean yaitu nonton. Sampe udah bawa tas yang isinya persiapan lahiran di mobil.
Akhirnya diturutin juga ngemol sama suami, tapi tetep gak mules-mules juga.. Hehe

Kamis, 9 Januari 2014
Harapan tinggal harapan..
Mulai dari harapan suami supaya istrinya bisa lahiran normal pas bertepatan sama tahun baru, harapan dari kakak supaya udah lahiran sebelum dia pulang lagi dines ke bandung, harapan sodara-sodara suami dari kebumen yang kebetulan tahun baruan disini jadi bisa sekalian liat yayang lahir, dan tentu juga harapan diri sendiri yang gak sabar mau liat kesayangan yang udah anteeeng banget hampir 10 bulan menghuni perut buncit ini.
Tanggal 9 Januari masih berharap ada rasa-rasa mau lahiran, sampai akhirnya inget kata mamah "mungkin anaknya mau lahir di tanggal yang sama kaya tanggal lahiran bundanya". Bisa jadi!
Hari dan tanggal yang dinanti pun bakalan tiba besok, udah nyiapin keperluan yang mau dibawa besok, baju sendiri, baju suami dan baju yayang juga ke dalem tas. Plus stel alarm buat bangun lebih pagi dari biasanya, aktivitas sebelum tidur yang beda dari biasanya. 
03:55 & 04:00 alarm tanggal 10 Januari 2014

Dan malem itu pun pake acara ngobrol dulu sama suami yang dibumbui sedikit drama. Kurang lebih kayak gini..

Istri    : Yang, besok akha lahir kan yah?
Suami : Iyah (sambil main ipad)
Istri    : Kalo misalkan besok kejadian apa-apa. Terus misalkan sampe dihadepin pilihan, akha atau ibunya? Pilih akha aja yaaaah..
Suami : Kok gitu?
Istri    : Iya gitu aja!

---Hening seketika---

Suami : Kenapa? Takut ya mikirin besok? Udah gpp, tenang aja.. 
Nenangin sih sedikit, tapi sebenernya ngasih pertanyaan itu bukan karena gak tenang. Tapiiii yaudahlah.
Malam itu ditutup dengan sunyi senyap dan tanpa ucapan selamat tidur..

Jumat, 10 Januari 2014
Hari ini tiba, hari dimana InsyaAllah akan jadi hari kelahiran anakku tersayang. Niat solat malem terselesaikan, niat bangun lebih pagi bantuin mertu masak juga kesampean, mandi pagi-pagi, siap-siapin baju sendiri dan baju suami yang mau dipake, telpon mamah yang bakalan ikut nemenin karena suami gak pede kalo cuma berdua aja ke RS buat lahiran apalagi ini pengalaman pertama. Sipp!
Arahan dokter jam 7 pagi udah harus nyampe RS Hermina dan langsung induksi. Bismillah jam 6 berangkat dari rumah, jemput mamah. Badan masih sueger bugeeeer, gak kaya orang mau lahiran normal pada umumnya, sehat-sehat aja, masih bisa jalan sendiri, sarapan, dll.
Sampai di rumah sakit hampir jam 7 kurang, langsung ke lantai 2 tempat pendaftaran seperti arahan suster-suster di minggu sebelumnya. Dan ternyata, SEPI! Iya sepi banget cuma ada cleaning service yang masang wajah kebingungan ada pasien pagi2 gini dah dateng ke lantai yang kebetulan sama dengan ruangan praktek para dokter. Bilang, mau lahiran dengan tindakan induksi ke salah satu petugas RS entah suster atau bidan jaga, kalo ibu-ibu berperut besar ini yang sedang hamil 40 minggu 1 hari mau melahirkan hari ini dengan tindakan induksi sambil nunjukin surat rujukan induksi dari dokter. Sayang suratnya gak sempet difoto (padahal itu bagian dari history juga ya he).
Akhirnya disuruh turun ke bagian informasi di lantai dasar, yang kayaknya sih buka 24 jam dan melayani pasien UGD. At  least petugasnya lagi ada yang standby disitu, gak sepi kaya yang di atas. Cerita ini itu kaya yang tadi diceritain di lantai 2, terus langsung disuruh isi formulir data diri dan suami. Nulis sama mikir sendiri aja, di samping ada mamah yang nemenin, suami sibuk baca koran sambil nenteng-nenteng tas. Sedangkan susternya sibuk ngeprint stiker nama keterangan data diri pasien yang serenteng banyak banget jumlahnya, gatau deh buat apaan aja itu. O ya, sama ngasih free parking buat suami, berasa kaya di moll yahh. Tapi iya banget, ini emang penting bayangin aja berapa jam bahkan berapa hari bakalan parkir terus disitu, sedangkan tarif parkirnya progresif kaya di moll juga. Hahaa
Habis urusan administrasi selesai, langsung diarahkan susternya ke ruang persalinan dan pake dianter pak security segala. Padahal sebenernya kita tuh udah tau dimana letak ruang bersalin, yaiyalah orang sempet survey tempat segala di minggu-minggu terakhir menjelang persiapan lahiran. Eh salah ding, survey kamar rawat inap yang udah pernah mah, karena mana boleh survey ruang bersalin, karena Restricted Area.
Begitu masuk bagian pelayanan suster ruang bersalin, langsung ditanya surat pengantarnya dan ambil kelas apa, berhubung dari awal suami pinginnya di kelas VIP (bukan, bukan mau istri'nya loh). Jadi kamar ruang bersalinnya pun terpisah, dan emang rezekinya yayang. Mestinya kan dapet ruang bersalin yang VIP, tapi karena ruang VIP nya lg full saat itu, jadilah di-upgrade ke kamar SVIP. Horeeee Alhamdulillah..
Ini pemandangan kamar bersalinnya yang jadi saksi kelahiran yayang :)

tempat tidur persalinan, sekarang peralatan disekitar masih sepi
ini tempat naruh segala macem peralatan perang jika sudah siap lahir 
mulai rekam CTG, gendut banget
itu perut apa bantal?
mamah serius nonton TV & suami malah tidur zzzz
hasil rekam CTG yayang

Begitu masuk ruangan ini, diminta tiduran sama bidan yang super baik di shift pagi saat itu, belakangan tau kalo namanya Bidan Fanny. Nanti deh diceritain apa aja kebaikan bidannya. Yang paling pertama proses pengeksekusian ibu hamil ini adalah di tensi dan CTG atau rekam detak jantung bayi, pagi ini masih oleh Bidan Fanny. 
Jengjengjeng, itu masih sekitar jam 7 lewat 30 masih ditensi dan CTG sama bidan Fanny yang ramah banget bahkan manggil mamah ku aja dengan sebutan mamah juga. Begitu jam 8 tepat bidan lainnya dateng karena sudah waktunya pergantian shift, namanya bidan Maryam. Dan tiba waktunya induksi!
Dijelasin kalo induksi'nya pake obat yang dimasukkan melalui Miss V, nantinya setiap 6 jam sekali bakalan diliat perkembangannya dan jika belum ada perubahan maka ditambah lagi obat induksinya masih melalui Miss V juga per 6 jam sekali sampai maksimal 4x. Nah, kalo sampe udah 4x belum ada tanda-tanda cinta juga dari yayang, tindakan induksi masuk ke tahap obat melalui infus (selama keadaan ibu dan bayi masih memungkinkan). Terus kalo belum juga, ya berarti terpaksa sesar.
Bidan yang ini kurang friendly dan kurang manusiawi. Kenapa? Karena setiap kali cek dalem atau Vaginal Touch (VT) sama dia rasanya S-A-K-I-T pake B-A-N-G-E-T. Ich, mana berasa ada kuku yang tajem-tajem lagi. Minesnya lagi pake acara nakut-nakutin pula, katanya kalo induksi itu proses menuju pembukaan lengkapnya, makan waktu lama bisa seharian, 3 hari, malah ada yang 1 minggu. Jadi belum tentu lahiran hari ini. Idiiiiiihhhhh! Padahal ini bidannya juga lagi hamil loh, hamil 5 bulan, dan ini kehamilan kedua. Harusnya dia ngerti lah yaa, gimana ketakutan para calon ibu baru, bukannya malah nakut-nakutin. Eeehh pas ditanya-tanya, ternyata bidan Maryam melahirkan anak pertamanya secara SC, pantesan! End of Discuss -__-'

3 comments:

  1. aaah ucii.. pembicaraan dramah-nya kok bikin nyesek ya haha :'))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha endingnya, gak happy ending dan gak sesuai harapan niwaaaaa... :D

      Delete
  2. Bagaimana mengobati kencing nanah tanpa obat?

    Mengobati kencing nanah tanpa obat mungkin sangat kecil kemungkinan yang bisa dilakukan dengan cara ini. Karena jika anda menderita penyakit maka anda harus melakukan pemeriksaan dan pengobatan dengan dokter yang tentunya akan diberikan obat yang sesuai dengan penyebabnya.
    Apa yang anda rasakan jika anda terkena atau terinfeksi penyakit menular seksual ini?

    1. Stress, Malu, Takut di Kucilkan
    2. Putus asa
    3. Malu untuk melakukan pemeriksaan dengan dokter

    "Jika anda merasakan gejala atau tanda2 kencing nanah, jangan merasa malu untuk melakukan pemeriksaan. segera lakukan pengobatan secepat mungkin untuk membantu anda agar terhindar dari infeksi penyakit lain yang dapat di timbulkan dari penyakit kencing nanah."
    Silahkan konsultasikan keluhan yang anda rasakan pada kami. Klinik apollo merupakan salah satu klinik sepesialis kulit dan klamin terbaik di jakata. Ditunjang tekhnologi modern serta dokter yang sudah berpengalaman dibidangnya, kami dapat membantu memberikan solusi untuk keluhan penyakit kelamin yang anda rasakan.

    Kunjungi halaman facebook kami di : Klinik Spesialis Kelamin Apollo

    Kulup panjang | Kulup bermasalah tidak usah mau sunat

    Ejakulasi dini bisa sembuh | Sunat dewasa di klinik apollo

    Chat | Klini chat

    ReplyDelete